AKU BENCI FILM INDONESIA !

Juli 27, 2007 at 10:12 am 52 komentar

Film-Film Dalam Negeri Sangat Menyebalkan

Sudah lama saya tidak menonton layar lebar Indonesia di bioskop (terakhir Pocong 2). Tadi saya diajak nonton film BBB (Bukan Bintang Bagus)… Ooow hueeek-hueeek cuihhh!! Film-nya sangat-sangat jelek!!!!!! Kalo saya orang kaya mungkin udah aku lempar tuh layar bioskop trus aku bakar poster film itu,,, RUGI, RUGI, RUGI !!!!!👿👿

Memang saya akui saya terlalu sering menonton film2 luar negeri mulai Crank ,Mr.Bean, Epic Movie, SAW,Spiderman, Transformers, Harry Potter, Fantastic 4, Die Hard, dsb. Jika dibandingkan dengan film2 di atas saya rasa film2 Indonesia teu satai-kuku acan (tidak ada apa-apanya). Sangat Jelek, MEMUAKKAN!!!

Apa salahnya sih bikin film yang agak bagusan dikit. Film bagus bukan berarti mahal dan dihias oleh efek-efek komputer mutakhir. Liat film Borat contohnya… ini film dibuat dengan biaya yang sangat murah (saya gak tau berapa) pemain2-nya pada belom terkenal bahkan banyak menggunakan figuran… Dan yang buat saya salut adalah saat adegan si BORAT menculik Pamela Anderson, adegan itu dibuat tanpa sepengetahuan Pamela itu sendiri sehingga pada awalnya Pamela akan mengadukan mereka ke kepolisian tapi setelah dijelaskan akhirnya si Pamela itu tertawa sendiri dan ‘rela’ berakting ‘gratis’ bagi film itu.

Ada beberapa hal yang buat saya BENCI akan film Indonesia :

Terlalu menitikberatkan pada penampilan fisik artis. Coba kalian liat film2 seperti Eiffel I’m in Love, Cinta Pertama, Coklat Stroberi, dsb. Kita akan disuguhi ‘kebohongan’ akan realita keseharian masyarakat Indonesia… Masa ada satu sekolah cewe-nya cantik semua??? Emangnya sekolah model? Ato sekolah surga apa…? Lalu anak-anak mudanya semua bergaya modis (rambut, celana, baju, anting, dsb.) padahal pada kenyataannya anak muda Indonesia tuh kebanyakan tampil sederhana dan apa adanya. Bahkan di sebuah sinetron ada peran seorang gembel dan yang jadi gembelnya adalah MARSHANDA!!! Busyett kalo gitu sih gue juga kepengen nikah ama gembel abis cantik sih…😆😆

Temanya Kurang Kreatif. Sadar gak sih loe, film Indonesia tuh kalo gak tentang Cinta ya Hantu,,, itu-itu ajah paling ada selingan tema humor sekali2. Gak kreatip amat sih!!! Coba bikin cerita sejarah tentang perang Majapahit tapi dibikin keren kaya cerita The Troy atau Hercules. Lalu cerita Science Fiction misalnya tentang ditemukannya virus H5N1 versi terbaru yang dapat membunuh seluruh umat manusia dan akhirnya ilmuwan Indonesia-lah yang berjasa menemukan vaksinnya. Ato cerita-cerita lainnya!! Jangan Cinta ama Horor doank!! GAK KREATIP AMAT SIH!!!

Kurangnya adegan action. Walaupun hanya sekadar ‘pemanis’ namun hal ini termasuk penting. Bagaimana menyajikan efek ledakan yang ‘mirip kenyataan’ atau membuat adegan tabrakan antar mobil atau bahkan antar pesawat terbang. Hal inilah yang jadi nilai minus film2 Indonesia. Kalu ada adegan tabrakan yang diliatin cuma mimik artis yang teriak lalu kamera digoyang-goyang dan efek ledakan komputer yang Memuakkan (anak SMP juga bisa bikin).

Bila hal-hal seperti itu tidak diperbaiki maka saya yakin perfilman Indonesia akan kembali ‘terkubur’ dan mati selamanya… Bayangin aja dengan harga tiket sama 10.000 – 25.000 kita disuguhkan dua buah fim dengan kualitas yang sangat jauh (misal BBB dan DieHard4)… Huh sedih banget yang nonton BBB ya!!

Jd inget ada blog yg isinya kebencian pada Astra Honda (gwbenciastrahonda). Saya coba ikutin slogannya ah!!

FILM INDONESIA,,, HUA BAKAR, BAKAR!!!! GAK MUTU!! FILM KATRO!!

Entry filed under: Seni dan Budaya, sosial. Tags: .

Zaenal Arif,,, Aku Kecewa Padamu! Jangan Cuma Ngomong Doank! Lakukan Sesuatu Kalau Bisa!!!

52 Komentar Add your own

  • 1. aRuL  |  Juli 29, 2007 pukul 1:05 pm

    pertamax yah??

    tapi coba dipahami teknologi kita tidak secanggih mereka…
    memang saya mencoba memahami film2 Indonesia memang tidak ada yang bagus…
    mulai dari aktingnya yang seadanya…padahal mereka bintang terkenal…

    Balas
  • 2. rangga80  |  Juli 29, 2007 pukul 1:57 pm

    hi salam kenal.

    saya mau ikut comment nih

    tidak bisa dipungkiri di indonesia memang banyak sekali film2 tidak berbobot kesannya film2 di indonesia dibuat hanya untuk meraup keuntungan saja ( mana ada sih orang bikin film ga pengen laku? ). tapi jangan terlalu menyalahkan para pembuat2 film tersebut. karena film yg dibuat walaupun kurang cerdas dan terkesan membodohi ternyata yang menonton juga cukup banyak.

    jadi yang salah ya pembuat film itu sendiri dan penontonnya juga.

    Balas
  • 3. Cep Mamat  |  Juli 29, 2007 pukul 11:29 pm

    Ada yang namanya Etika Profesi, salah satunya berbunyi Para ahli suatu bidang tertentu harus siap dicerca bila gagal dalam pekerjaannya walaupun yang mencerca itu lebih bodoh darinya.

    Kita ambil contoh, seorang pemain bola (misal. Budi Sudarsono) gagal dalam finishing bola, lalu ia dicerca habis-habisan “DASAR BODO!!”,”PUNYA MATA GAK??”,dsb. Dan ternyata yang mencercanya itu seorang anak SD yang tidak bisa bermain sepakbola…

    Dari contoh di atas kita bisa tahu bahwa sah-sah saja kita kecewa dan tidak puas terhadap kinerja para pekerja film di negeri kita toh memang kualitas film mereka sangat mengecewakan.

    Balas
  • 4. yo3d  |  Juli 29, 2007 pukul 11:36 pm

    Terlalu menitikberatkan pada penampilan fisik artis. Coba kalian liat film2 seperti Eiffel I’m in Love, Cinta Pertama, Coklat Stroberi, dsb. Kita akan disuguhi ‘kebohongan’ akan realita keseharian masyarakat Indonesia…

    Jujur aja menurut saya film2 Indonesia kalo dari segi penampilan fisik artis sudah melebihi film2 Bollywood bahkan Hollywood. Bahkan ada satu film yang smua cewe-nya cantik dan seksi semua. (Kayak di surga banget:mrgreen: )

    Tapi tetap kualitas akting dan cerita yang menjadi nomor satu. Sehingga film diatas tidak laku walaupun udah pake artis-artis cantik dan terkenal.

    Balas
  • 5. Hendra  |  Juli 30, 2007 pukul 12:17 am

    Menyoal tentang kualitas artis film Indonesia, menurut saya para artis kita tidak total dalam ber-akting. Kita lihat bila mereka berperan sebagai pengemis ataupun PSK kita masih bisa lihat bahwa dia adalah wanita baik-baik yg cuma berperan sebagai orang lain yang kepribadiannya beda.

    Saya setuju bahwa bila para pekerja film kita tak mau untuk meningkatkan kualitas film2nya maka tak lama lagi film Indonesia yang baru ‘bangkit dari kubur’ akan ‘terkubur selamanya’.

    Balas
  • 6. chielicious  |  Juli 30, 2007 pukul 3:58 am

    Gak semuanya koq..masi ada beberapa film kita yang meskipun kurang terkenal tapi udah bagus sinematografinya ^^.. ya klo yang disebut macem coklat stroberi ..eiffel blabla ..film2 setan gak guna..BBB *apalagi ini sieh*.. jelas mereka ini dibuat untuk ‘merampok’ para pecinta film ^.^ coba tonton Nagabonar jadi dua.. ato Kala.. ato mngkin yang baru keluar.. the Photograph.. *belum nonton nieh :(* .. mereka jauh lebih bermutu deh kayaknya ..

    Balas
  • 7. purmana  |  Juli 30, 2007 pukul 4:19 am

    [at] chielicious

    Bener juga,,, film indo favorit saya juga banyak : GIE, Denias, Janji Joni, Nagabonar2, dll…

    Film2 sperti ini walaupun kurang kuat dalam tampilannya namun memiliki kekuatan tersendiri dari ceritanya yang bermakna. Mungkin inilah cara membuat film yg ‘agak bagus’ namun murah.

    Yah,,,, pokoknya saya harap para insan perfilman kita gak takut ambil resiko tuk buat film yg ‘revolusioner’… Gpp disebut plagiat juga!!! Toh Bollywood juga bisa sukses karena mereka meniru Hollywood kok!!

    Balas
  • 8. sagung  |  Juli 30, 2007 pukul 6:56 am

    Betul sekali, penipuan sinetron.
    Pengkaburan realita. Muak … huek…huek. (sampai segitunya)

    “Bangkitlah Indonesia”

    Balas
  • 9. Ndro  |  Juli 30, 2007 pukul 9:04 am

    Tadi saya diajak nonton film BBB (Bukan Bintang Bagus)… Ooow hueeek-hueeek cuihhh!! Film-nya sangat-sangat jelek!!!!!!

    Pengkaburan realita. Muak … huek…huek. (sampai segitunya)

    Jangan pada muntah disini dong!!! Bau nantinya😛 😛 😛

    Balas
  • 10. oWner'cute  |  Juli 31, 2007 pukul 12:29 am

    Benar2 memalukan.. dasar Indonesia..

    Balas
  • 11. oWner'cute  |  Juli 31, 2007 pukul 12:33 am

    ada kecualinya sih..
    klo yg maen film si cute chelsea aku pasti suka,
    bukan suka filmnya, tp suka krn liat aktrisnya ^_^

    Balas
  • 12. oWner'cute  |  Juli 31, 2007 pukul 12:34 am

    Lhoh, ini dmn sih? kayaknya pernah mampir deh, tp kpn ya..

    Balas
  • 13. oWner'cute  |  Juli 31, 2007 pukul 12:35 am

    Au ah, gelap. Hatrik™ sekalian👿

    Balas
  • 14. oWner'cute  |  Juli 31, 2007 pukul 12:39 am

    em.. enaknya ngapain yah

    Balas
  • 15. oWner'cute  |  Juli 31, 2007 pukul 12:40 am

    Mode Spam™ : oN

    Balas
  • 16. oWner'cute  |  Juli 31, 2007 pukul 12:42 am

    Wah… ternyata uda 6 komen neh..

    :clingak clinguk: sebelum yg punya dateng :kaborrrrrrrrr:

    Balas
  • 17. purmana  |  Juli 31, 2007 pukul 5:51 am

    duh…. kok jadi banyak sampah gini??!

    Balas
  • 18. itikkecil  |  Juli 31, 2007 pukul 7:33 am

    Jangan digeneralisir juga:mrgreen: ada juga film indo yang bermutu walaupun sedikit. dan walaupun dirimu bilang film yang ditonton itu sangat memuakkan, kok box office ya????? apakah artinya selera penonton indo itu juga memuakkan????

    Balas
  • 19. yo3d  |  Juli 31, 2007 pukul 9:36 am

    [at] itikecil

    stuju!! Film Indonesia juga ada yg bagusnya, contohnya….. mmm… mmmm…. mmmm….🙄 🙄

    Apa ya?? Kayaknya belum ada yang bagusnya deh!

    Memang saat ini masyarakat Indonesia mudah tertipu oleh film2 ‘picisan’, dengan tema2 romantis mereka datang berdua-dua ataupun dengan tema horor.

    Coba bandingkan dengan film Bollywood (ga usah Hollywood). Mereka menggabungkan unsur cinta, action, drama, teknologi, budaya dan agama mereka. Mereka total dalam membuat film.

    Balas
  • 20. sagung  |  Juli 31, 2007 pukul 9:59 am

    Ada juga seh film Indo yang lumayan mantap.
    Coba liat disini. http://nofieiman.com/2006/12/sinetron-indonesia-dan-pembodohan/

    Balas
  • 21. yo3d  |  Juli 31, 2007 pukul 10:11 am

    @ Sagung

    Masalahnya, sinetron sebenarnya mengajarkan kita dengan hedonisme dan mengajak kita untuk bermimpi tentang gaya hidup yang serba wah. Lebih parah lagi, televisi ditonton mayoritas oleh kalangan kurang terpelajar, ibu-ibu rumah tangga, atau pembantu yang butuh waktu lama untuk menyadari bahwa mereka sedang dikibulin dengan impian kalangan atas.

    Mas,,, setelah baca link yg dikasih, gw malah jadi makin benci dengan film Indonesia!!!!

    Saya juga mo ikutin slogan mas Purmana ah :

    FILM INDONESIA,,, HUA BAKAR, BAKAR!!!! GAK MUTU!! FILM KATRO!!

    Balas
  • […] AKU BENCI FILM INDONESIA ! […]

    Balas
  • 23. Hendy Darmawan  |  Agustus 7, 2007 pukul 5:44 am

    Permasalahan dana yang terbatas jadi faktor utama pas-pasannya kualitas film tanah air. Coba seluruh rumah produksi bergabung dan menciptakan sebuah film yang ‘revolusioner’ yang bisa jadi kebanggaan bangsa ini.

    Balas
  • 24. wedulgembez  |  Agustus 7, 2007 pukul 11:33 am

    kayaknya gw pernah koment disini, tapi kok komennya ilang…hehehe,….mending nonton Telenovela Maria Mercedes….lho!, sama ya…kekekek

    Balas
  • 25. purmana  |  Agustus 7, 2007 pukul 7:09 pm

    [at]Hendy Darmawan
    Kita cuma bisa menunggu dan menunggu tiada pasti…😦

    [at]Wedulgembez
    Bukan di sini om, tapi di tulisan ttg film yg satunya lagi… yaitu yg tentang sinetron Indonesia😀 di sana ada kok comment dari ente…

    Emang sih mirip bgt tema antara 2 tulisan saya yg itu…

    Balas
  • 26. hendra_ku  |  Agustus 7, 2007 pukul 11:02 pm

    @wedul
    wekekekekeke, bro wedul udah mulai pikun neehh,,,kekekekeke
    banyak² minum vitamin ya bro🙂

    Balas
  • 27. rere  |  Agustus 11, 2007 pukul 3:58 pm

    iya2 emang. setuju banget!!

    Balas
  • 28. BLEKI  |  Agustus 14, 2007 pukul 7:16 pm

    FILM INDONESIA JANCUK!

    Balas
  • 29. rere  |  Agustus 14, 2007 pukul 7:17 pm

    Permasalahan dana yang terbatas jadi faktor utama pas-pasannya kualitas film tanah air. Coba seluruh rumah produksi bergabung dan menciptakan sebuah film yang ‘revolusioner’ yang bisa jadi kebanggaan bangsa ini.

    Balas
  • 30. abi  |  Oktober 17, 2007 pukul 5:34 pm

    hmm… jangan terlalu ekstrem seperti itu lah..
    pada dasarnya proses pembuatan film .. tidak semudah yang dibayangkan .. seperti borat misalnya .. walaupun keliatannya murah, tetapi harus di perhatikan proses scriptnya .. cukup cerdas… tapi kalo mengharapkan sebuah film indonesia yang bermutu .. banyak kok bos .. seperti Ketika, atau naga bonar jadi 2 … selain itu banyak film art yang juga kok yang bikin kita harus mikir dulu sambil minum kopi ekstrak paling ganas .. untuk mengetahui isi film ..

    tapi intinya .. jangan di judge dulu lah .. nikmati dan beri kritik yang terbaik .. trus doakan semoga film kita semakin berkualitas .. bukan berkuantitas ..

    BTW kalo gw bikin film pada mau nonton gak ??

    Balas
  • 31. purmana  |  Oktober 17, 2007 pukul 7:54 pm

    [at] 30
    Sip… sip…😛

    Saya kan sebagai penikmat film yang masih awam tentunya belum bisa men-judge film dari seluruh unsur intrinsiknya (bener gak sih nulisnya…). Ya paling dari cerita, penokohan, dan seting doank.

    Kalau anda baca tulisan ini, saya kan memberikan saran bagi perfilman kita… jadi ini bukan sepenuhnya kebencian😀

    Yang ditekankan di tulisan ini adalah film2 dengan genre yg paling banyak tayang di bioskop yaitu tentang cinta dan misteri… kalo film2 seperti Naga Bonar2 atau beberapa film festival atau bahkan Indie, saya rasa banyak cukup bagus lah, namun karena frekuensi kemunculannya kalah dari film2 cinta atau misteri jadi aja kurang diminati.

    Jadi sekali lagi, yang ditekankan di sini tuh film2 tentang cinta atau misteri yang sangat banyak ditayangkan di bioskop misalnya mulai dari Dealova, Kuntilanak, Pocong, Cinta Pertama, BBB, Heart, dsb.

    Balas
  • 32. WHAT EVER  |  Oktober 19, 2007 pukul 6:20 pm

    orang ber komentar seperti itu itu coz mereka iri.mereka bilang seperti itu mungin dia semua nge-fans ma UCOK BABA.orang yang bilang gitu itu berarti BUTA AND TULI BANGET,SAMPAI2 DOKTER GAK BISA NGOBATIN.SUARA ENAKNYA MINTA AMPUN DIBILANG JELEK BERARTI TULI DONG DARI PADA SUARA LOE SEMUA,FILM BAGUS KAYAK GITU DIBILANG JELEK.BERARTI BUTA,EMANG LOE BISA BUAT FILM????????NENEK2 SAMPAI ANAK2 BAYI JUGA TAU KLO FILM ITU BAGUS BAMGET.

    Balas
  • 33. purmana  |  Oktober 19, 2007 pukul 6:51 pm

    @ WHAT EVER

    Hey Bang jangan nyosor kaya gitu lah….😛

    Perlu diketahui yang namanya resiko profesi, salah satunya adalah siap menerima penilaian buruk dari orang awam, Misalnya seorang pemain bola profesional gagal mencetak gol, lalu kita berteriak “BODOH KAU!!!!”… padahal apakah kita lebih jago dari pemain bola itu????

    Lalu misalnya seorang Insinyur membangun menara dan ternyata baru beberapa tahun sudah retak konstruksinya, maka kita akan menilai “SI INSIYUR ITU BODOH GAK BISA BUAT MENARA BAGUS”… apakah kita bisa membuat menara yang lebih bagus??????

    Setiap orang yang telah terjun dalam suatu profesi maka dia harus bertanggung jawab atas profesinya tersebut.

    Balas
  • 34. wyren  |  Oktober 19, 2007 pukul 8:48 pm

    Film Indon bagus?? Sori, liat aja udah gak nafsu… Gw bukan orang sentimental macam.. OHHH, aku bakal cinta kamu selamanya (ala film..)… Halah… Apalagi kalok yang ngomong cowok…. Tambah halah lagi… halah kuadrat…

    Kalo film hantu gw akuin gw penakut😀 …

    Kalo film macam nagabonar (secara kebetulan gw nonton), itu baru film okeee…

    Balas
  • 35. purmana  |  Oktober 20, 2007 pukul 8:27 am

    Film Nagabonar2 wajib jadi Film Terbaik Indonesia tahun ini.
    banyak sekali amanat yang bisa didapat dari film itu.

    Kalo film2 cinta ama horor Indonesia???? Ke Laut aja dah….
    Film cinta Indonesia tuh yang bagus cuma artisnya doank cantik dan seksi. Tapi kan di sini saya mau lihat film bukan wajah cantik selebriti.

    Balas
  • 36. zhen  |  Desember 5, 2007 pukul 3:57 am

    kalau menurut anda film indonesia jelek, mengapa bisa banyak dapat penghargaan di festival film luar negeri ya? yang salah apakah juri luar negerinya atau selera anda? di golden horse film festival, film indonesia dapat sambutan hangat sekali dari penduduk lokal dan mahasiswa asing yang kebanyakan dari western, dan banyak dari mereka antri minta tanda tangan aktor dan suteradara yang datang ke luar negeri.

    saya heran, mengapa warga negara indonesia tidak cinta produksi lokal ya? malah menjelek-jelekan negeri sendiri? kalau memang tidak suka dengan negeri anda, kenapa masih tetap tinggal disana?

    saya heran, teman teman yang saya tahu datang dari banyak negara, mereka bangga akan negara mereka dan banyak bercerita yang baik baik saja tentang negara mereka, walaupun asal dari negara kecil dan belum berkembang, tapi mereka bangga.

    juga banyak dari teman teman international lain yang tekun belajar bahasa indonesia dari orang indonesia sendiri. cobalah mencintai tanah air anda dimana anda lahir dan tumbuh. indonesia adalah negara potensial. cobalah anak mudanya mulai punya cinta rasa tanah air.

    gud luck

    Balas
  • 37. purmana  |  Desember 5, 2007 pukul 7:10 am

    @ 36…

    Anda harus baca seluruh artikel dan comment dulu donk baru bisa ngomong.

    Di sini saya hanya membahas genre film yg paling banyak beredar dan paling laku yaitu cinta dan horor, masalah film Indonesia yang bagus juga saya tidak bilang itu tidak ada.

    Kalau mengenai nasionalisme, kita jangan salah kaprah mengenai hal ini. Kalau sesuatu itu memang jelek ya harus kita bilang itu jelek, jangan dipaksakan untuk dibilang bagus. Toh saya menghina perfilman Indonesia juga karena saya ingin film Indonesia maju dan sejajar dengan film2 Luar Negeri.

    Kita harus bersikap kritis jangan mau dibodohi oleh tayangan tak bermutu yang cuma dicap sebagai “produksi anak negeri”. Kalo film2 tak bermutu seperti itu masih kita hargai, kapan dunia perfilman kita bisa maju ???

    Balas
  • 38. sangger  |  Januari 29, 2008 pukul 3:32 pm

    Gue setuju banget…emang film indonesia byk yg katrok.. Apalgi sinetron…. ancur deh.
    Kalo dibilang menutupi realita.. bener banget…. perhatikan deh mana ada sih “ibu rumah tangga di rumahnya, disetiap saat ..setiap waktu.. pake make up terus menerus….. baju pesta..” takut keliatan jelek kali ya?!?
    Kalo dulu ada film2 Indonesia yg bagus…macam Cut Nyak Dien, Nagabonar (bkn yg jd 2), …. Knapa ya film2 semacam itu ga bisa dbikin lagi…

    Gue inget satu film buatan Iran…kalo ga salah judulnya Children of Heaven… itu film bagus banget.. meski tema yg diambil sangat..sangat sederhana… “anak kecil nyari sepatu”..
    Gue yakin biaya buat film tersebut pasti lebih murah dibanding film2 buatan Indonesia.

    Balas
  • […] Ya… itulah yang saya rasakan dari berbagai komen pihak pembela, misalnya di sini, di sini dan di sini. Dari contoh tadi jelaslah bahwa para pihak pembela itu secara tidak langsung menyatakan bahwa […]

    Balas
  • 40. puki babi indon  |  Mei 6, 2008 pukul 6:47 pm

    filem dah la mcm babi cerita meleret2 smpai x masuk akal.. indon memang bodoh!!!!!!!! sial babi… aku benci indon.. barua… minah indon hanya layak aku pancut jer kat muka

    Balas
  • 41. Purmana  |  Mei 6, 2008 pukul 8:15 pm

    @ 40

    Ngomong Basa naon ai Sia…??!!😕
    Aing teu ngarti. Cik atuh ngomong nu bener make Basa Indonesia !!

    Balas
  • 42. Indonesian is cool  |  Juli 2, 2008 pukul 3:09 pm

    woi, KALAU MENGKRITIK YANG SOPAN ! JANGAN KETERLALUAN ! INI BUKTI BAHWA ORANG MALAYSIA ADALAH
    ORANG TAK BERADAB

    Balas
  • 43. Indonesian is cool  |  Juli 2, 2008 pukul 3:14 pm

    woi, KALAU MENGKRITIK YANG SOPAN ! JANGAN KETERLALUAN ! INI BUKTI BAHWA ORANG MALAYSIA ADALAH
    ORANG TAK BERADAB

    Balas
  • 44. YAK  |  Januari 3, 2009 pukul 10:28 am

    Memang film Indonesia lebih banyak yang kacau dr yg bener, tapi kalau anda masih merasa orang Indonesia, please, jangan katakan AKU BENCI FILM INDONESIA – terlepas dari maksud anda yg menyerukan upaya perubahan. bisa disalahartikan. Ini deh contoh film Indo yg cukup baik, in no particular order

    Petualangan Sherina – ini membangkitkan film Indo sekaligus film anak2 yg udah langka banget di Indo
    Jelangkung – horor yg lumayan
    Pocong 2 – ini juga lumayan – sayang Pocong 1 tidak lolos sensor, krn ini konon lebih hebat lagi
    Gie
    Janji Joni – film humor ringan tapi tetap menghibur
    Ca Bau kan
    Berbagi Suami
    Nagabonar jadi 2 (Nagabonar 1 juga hebat, tapi itu beda era)
    Kala
    The Photograph – film seni yg menyentuh
    Perempuan Punya Cerita
    May
    Dan biangnya: LASKAR PELANGI – berbulan-bulan bertahan di bioskop atas dan masih terus antre

    Dan utk yg enteng2 saja tapi menurut saya tetap menghibur tapi ga basi:
    – Get married – latar belakang sindiran kesenjangan sosial kental mewarnai cerita komedinya
    – Quickie Express – agak kontroversi / vulgar bagi bbrp pihak, but it’s still fun
    – Kawin Kontrak
    – Kawin Kontrak Lagi
    – Otomatis Romantis
    – The Tarix jabrix – debut the Changcuters
    – Si Jago Merah
    – Tri Mas getir

    Horor pun ada yg lmayan, spt Karma, sayang sepi penonton.

    Masih akan menyusul lain2nya

    Fim action? kenapa jarang … saya kira alasannya 1: MAHAL. Pasti lebih mahal dari genre lain2nya.

    Lucuna, kenapa di th 80-an kita bikin banyak sekali film action, tp sekarang jarang? Yah mudah2an dgn semakin maraknya film Indo, ada produser2 yg berani modal lebih gitu…utk bikin film action / laga.

    Balas
  • 45. ida  |  Januari 7, 2009 pukul 6:31 pm

    setuju !!! memang bnyk film indo yg jauh bngt kalo di bilang berkualitas (ada sih bbrp yg ditonton b’jibun antre, b’kualitaskah ???) yg lebih parah lg sinetron aduh..duh..duh, mungkin para empunya wewenang sesekali tonton TV trus pencet2 tuh remot liat acaranya sebandingkah antara yang layak tonton dengan yg ga??? katanya Indonesia mo maju… ayo dong … semua pasti dukung tayangan berkualitas… ANAK SERIBU PULAU.. KICK ANDY.. Indonesia butuh acara yang bisa memberikan insfiratif bukan mimpi…

    Balas
  • 46. Ria nadira pratiwi  |  Oktober 3, 2009 pukul 4:08 pm

    Hey,,, w ria , w mo ikutan comment yap

    ni ya, walau film indonesia ada yg jelek and gak,,, itu menurut w….
    kita harus menghargai kerja keras dari yang membuat film itu…
    ya…. mereka hanya ingin memberikan hiburan kan utuk masyarakat ? ? ?
    so….. jangan meremehkan film indonesia ya…….
    and klo w mo nanya kalian orang indo gag sih???
    kok menjelekkan karya indonesia???

    Balas
  • 47. annisa  |  Agustus 7, 2010 pukul 9:58 pm

    aku bahagia sekallililillililililllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllllll

    Balas
  • 48. Angela Powiro  |  November 2, 2011 pukul 1:54 am

    gan, kalo orang kreatif dan niat bikinnya,d engan modal dengkul aja dia pasti bisa bikin film hebat.. mau tau contoh nyatanya ? knp pas kuliah dulu, bidang studi film, karya temen2 saya hebat2 bikinnya.. tau sendiri kan sbg anak kuliah modalnya gimana.. ga sehebat hollywood lah. Liat aja film thailand dsb, pake efek yg canggih2 jg gak. Malah ada film bule jg modal kecil tapi bagus bgt. Jadi yg kurang itu kemauannya gan bkn modal atau teknologi.

    Balas
  • 49. Angela Powiro  |  November 2, 2011 pukul 2:10 am

    di sini aja jujur saya muak ngeliat iklan tiap kali buat nyari syuting…
    syarat terutama : wajah cantik, seksi, bisa akting…>>ini yg plg terakhir soal kemampuan…. tapi di depan2 pasti blg seksi cantik dsb. PADAHAL, soal fisik bisa dipoles, bisa diubah.. ga percaya ? liat artis sblum dan sesudah mrk terkenal… soal kemampuan itu yg butuh waktu bertahun2. Kita ga pernah berubah, kecuali mau terbuka ama hal2 yg aneh, misalnya, gay. Pernah ga sih isu gay atau transvestive diangkat ke layar lebar scr serius, bkn jadi slapstick ? Yg saya liat kebanyakan soal (maaf, bkn bermaksud sara), adalah soal sholat, puasa dan semacamnya yg uda sering….
    terus terang tema kyk gitu tuh uda sering bgt. sampe2 kita dlm hidup sehari2 ga sadar menjadi orang yg munafik krn ajarannya sinetron.

    pernah ga sih, kita ngeliat sesuatu tanpa harus dibodohi dogma2 itu ? sehingga pikirna kita jg lebih kreatip krn terbuka….

    Balas
  • 50. Angela Powiro  |  November 2, 2011 pukul 2:12 am

    orang2 pencari bakat di sini mentingin no.1 itu soal penampilan.. apalagi ada unsur2 bulenya di dia…

    padahal, seorang aktris yg handal harusnya bisa memerankan siapa saja… seorang aktris yg handal bisa merubah dirinya tanpa make up utk meyakinkan dirinya bisa seksi atau menjadi nenek2 yg tua.

    Balas
  • 51. bhilunk  |  Agustus 31, 2015 pukul 3:29 pm

    Postingan yg mantap

    Balas
  • 52. ahmad sayful Super  |  April 2, 2016 pukul 8:12 pm

    postingan yang apa adanya
    smpah film indonesia di amerika itu kayak sampah buak lah wes.hanya mengandalkan cinta .apalagi laskarpelangi ada apa dengan cinta film busuk weeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeek

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Sekilas Diriku

'Seorang manusia normal yang memiliki keinginan normal untuk menjadi orang yang tidak normal'

Banner


Awas Nanti Kepala Bocor

RSS Berita Bola

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Arsip


%d blogger menyukai ini: