Tulisan Saya Masuk di PilihanGue.com

Juli 9, 2008 at 10:37 pm 43 komentar

Kira-Kira Bisa Dapet Royalti gak Ya….:mrgreen:

Sempat aneh juga saat melihat blog stats yang menunjukkan ada orang yang masuk ke blog ini melalui situs PilihanGue.com. Ternyata salah satu tulisan saya yang sedikit bernada mengejek tentang perfilman Indonesia dijadikan salah satu bahan acuan bagi orang-orang yang menyatakan tak mau menonton film-film Indonesia di situs PilihanGue.com tersebut.

Jujur saya merasa bangga karena tulisan yang saya buat hampir satu tahun lalu itu ternyata tercapai juga maksud dan tujuannya. Saya menulis tulisan tersebut dikarenakan rasa bosan, kesal, dan juga prihatin akan dunia perfilman Indonesia yang cenderung membodohi masyarakat dengan menyuguhkan film-film “sampah”. Mengapa saya berani menyebut film-film itu sedemikian jeleknya ? Karena saya tidak bisa melihat kualitas yang bagus dari berbagai unsur yang ada di film tersebut, mulai dari penokohan, alur, setting, bahkan amanat film itu. Semua unsur film-film Indonesia kebanyakan memiliki kualitas buruk.

Masa bodoh dengan NASIONALISME, kalau sesuatu itu jelek bilang saja jelek. Janganlah membohongi diri sendiri untuk terpakasa menilai bagus sesuatu yang jelek. Bertindaklah sportif dalam berbagai hal. Malahan dengan semangat NASIONALISME tersebut seharusnya kita berani mencoba melakukan perubahan dalam dunia perfilman kita, jangan sampai perfilman Indonesia hancur gara-gara ulah sebuah keluarga (sebut saja inisialnya “P”).

Bila anda kebetulan menonton acara empat mata yang mengundang seorang keluarga “P”, maka bagi anda yang berfikir akan sangat kesal mendengar perkataan si “P” yang bodoh itu;

“Televisi memang untuk hiburan bukan untuk pendidikan, bila ingin mencari pendidikan kan bisa dari sekolah bukan televisi.”

Dasar bodo, dungu, atau gak pernah sekolah sih si anggota keluarga “P” itu… Dia nampaknya tidak tahu fungsi media sebagai sarana transfer budaya yang di dalamnya mengandung unsur sosialisasi dan pendidikan.

Mengenai orang-orang yang gak mau berfikir tentang masalah ini, yang berpendapat “nonton ya nonton, ngapain mikir segala”, sesungguhnya kalian adalah orang-orang yang telah salah berfikir (mbuh,,, saya lupa kan mereka udah menyatakan ngapain mikir😀 ). Lantas untuk apa kalian dianugerahi akal dan pikiran kalau dalam hal ini saja kalian tak mau berfikir.

Nah inilah mungkin bahayanya, film-film yang dibuat oleh orang-orang BODOH justru menyebabkan penontonnya pun jadi BODOH dan malas MIKIR.

Akhir kata, jelas saya tidak meminta royalti jenis apapun ke situs PilihanGue.com, saya sudah merasa senang dan bangga akan dipilihnya tulisan saya sehingga masuk situs tersebut (apalagi bisa nambah traffic ke blog saya). Untuk yang membaca tulisan saya, saya hanya berpesan agar kita jangan malas berfikir mengenai bergbagai fenomena yang terjadi di sekita kita, siapa tahu dengan pikiran-pikiran sederhana anda, terciptalah sebuah perubahan yang membawa kita ke arah lebih baik.

Entry filed under: Tidak terkategori. Tags: .

Liburan ke Jatiluhur dan Cirata Perihal Pilkada Kota Bandung 2008

43 Komentar Add your own

  • 1. Yudha P Sunandar  |  Juli 10, 2008 pukul 9:28 am

    udah lama ngak pernah nonton sinetron, jadi lupa kepanjangan nama ‘p’. hahaha. pasti keluarga dari india sono yah?
    yups, tv indonesia emang kekurangan konten yang bagus. ngak kreatif orang2nya kali yah. bahkan, internet sepertinya masih lebih baik daripada nonton tv.

    Balas
  • 2. BayuHebat  |  Juli 10, 2008 pukul 9:54 am

    bahkan movienya gak jauh dari ‘bajakan’. gua udah kesel nonton pelem indonesia. kaya pilem luar negeri yang se pilim2nya ditranslate semuanya. udah githu gak bagus lagi

    Balas
  • 3. jamie  |  Juli 10, 2008 pukul 11:36 am

    nice posting bro.

    secara gue juga setuju dengan pendapat anda.

    statement : “nonton ya nonton, ngapain mikir segala”
    buat gue : mendingan gak sah nonton sekalian, daripada gak bisa mikir.

    Balas
  • 4. frozenx  |  Juli 10, 2008 pukul 9:50 pm

    Mending internetan mas daripada nonton TV. ^^

    Btw, tulisannya bagus.

    Balas
  • 5. love4voldemort  |  Juli 15, 2008 pukul 12:04 pm

    gak semua acara di tv jelek & gak boleh ditonton. acara di metro tv lumayan bagus.
    miris, sekarang film2 indonesia isinya “ngeres” semua. DO, Tiren, Extra Large, dll. pada ikut2an quickie express tuh.
    ga bisa ngebayangin nih, gimana jadinya bangsa kita di masa mendatang jika filmnya kayak gitu terus.
    ada solusi ?

    Balas
  • 6. sudarma  |  Juli 16, 2008 pukul 11:45 am

    gak jadi lah

    Balas
  • 7. agung mustofa  |  Juli 24, 2008 pukul 12:19 pm

    film indo sekarang kok da banyak yg ngk bermoral ya??

    spt suami-suami takut istri.. film apaan%^^%%^ itu…
    dapat meracuni rumah tangga orang tau..
    memang mau tanggung jawab bila ada yang mencontoh adegan
    yg ngk baik, nanti di akhirat kelak???

    bagus juga ada http://WWW.PILIHANGUE.COM

    Balas
  • 8. surya  |  Juli 26, 2008 pukul 1:06 pm

    em, tentang film indo skrng ? kita jgn terlalu menjelekkan film 2x indonesia deh ! sampai skrng tuh masih di jejali horor masih menjadi andalan untuk merauk keuntungan pendapatan yang banyak , tetapi gue kurang suka sama film horor indonesia kalaupun gitu ada kok satu film yg bagus saya sependapat dng ssalah satu comment yaitu film extra large ,gue suka bgt ngocol abisss gokil…

    Balas
  • 9. FaNZ  |  Juli 28, 2008 pukul 10:03 am

    keren juga😀

    Balas
  • 10. Hery  |  Juli 28, 2008 pukul 10:24 pm

    Kalau menurut aku,dunia entertaint enggak karuan,ada aja judul yang aneh,kok bisa masuk SCTV AWARDS ya? dari judulnya aja aneh apalagi yang nonton tu judul pasti lebih aneh &gokil,ya iyalah masa ya iya donk? Aneh bin aneh???Haduh, Beh parah,hikkk!

    Balas
  • 11. Fiant  |  Juli 29, 2008 pukul 12:42 pm

    Saya Setuju

    Balas
  • 12. Faizal  |  Juli 30, 2008 pukul 10:19 pm

    Emangny ” P ” tuh Ram Punjabi yah,kalau iya tuh orang bodoh kali seh. Gak ngerti kalau TV tuh media murah yg bisa dinikmati semua level.

    Balas
  • 13. Cem  |  Juli 31, 2008 pukul 2:37 am

    Betul jg bro! Saya setuju!

    Balas
  • 14. arifrahmanlubis  |  Agustus 1, 2008 pukul 11:05 am

    salam kenal.

    selamat.

    hubungi saya jika dapat royalti. ada no rekening yg ingin saya share🙂

    Balas
  • 15. dobelden  |  Agustus 1, 2008 pukul 7:34 pm

    postingan saya sepertinya pernah juga, tp tak apalah😀

    Balas
  • 16. Lee  |  Agustus 7, 2008 pukul 1:08 pm

    iklan di TV jauh lebih kreatif dan fresh dibanding filmnya…

    camera rolllll…. ACTIOOON….!!!
    Mana Exprrreesinya…????

    hahaha

    ganti channel karena sudah iklan,
    ganti channel karena belum iklan,
    ( ) Pengen nonton Iklan
    ( ) Pengen ganti iklan

    Balas
  • 17. fazrin  |  Agustus 12, 2008 pukul 4:40 pm

    klo kta w mendingan pengen nonton iklan soal nya seru !!!!!!!!!

    Balas
  • 18. angga  |  Agustus 14, 2008 pukul 1:32 am

    kalo gw mending ganti iklan. soalny makin lama makin sebel sama iklan ketik reg spasi … makin marak aja. please.. STOP! iklan ntuh sama2 gak berkualitasnya.

    Balas
  • 19. sunoto caem  |  Agustus 14, 2008 pukul 9:07 am

    sìnetron tv sekarang emang banyak kebohongan.

    Balas
  • 20. Dheny bin Toink ksb  |  Agustus 15, 2008 pukul 7:04 am

    Ah…!! Film skarang pada ngbetein gwa.
    Yang d tayangkan tu malah con

    Balas
  • 21. Dheny bin Toink ksb  |  Agustus 15, 2008 pukul 7:16 am

    Huh..Film indonesia pda aneh..
    Modern c? Modern..Ga mungkin c? Ada kuda trbang & ilmu jd siluman binatang..
    Klo gitu mah bukan nghibuq..Mlah bikin pusing..

    Balas
  • 22. ehr  |  Agustus 15, 2008 pukul 8:36 am

    benar banget, film indonesia kebanyakan ngaa..a jelas tu
    mending baca koran n internetan lbh bnyk dapat ilmu man

    Balas
  • 23. no name  |  Agustus 25, 2008 pukul 8:28 am

    gua stuju…mungkin juga kekurangan modal x….hehehehehhe…..atau malah ada modal tpi ga pede bkal laku jdinya ga mau terlalu ngeluarin banyak modal…tapi baguslah brarti tu sutradara nyadar diri agagagagagaga

    Balas
  • 24. hanjien  |  Agustus 25, 2008 pukul 9:24 am

    film Indonesia kok kebenyakan monoton yha??klo lg musim horor ya horor semua kalo mau masuk bulan ramadhan ya religi semua tapi religinya gak bermutu,gak da pesan khusus yang disampaikan.Palagi film sekarang tuh nggak mengedepankan budaya ketimuran,malah cenderung ikut2an budaya barat yg lama2 menggerogoti moral bangsa ini.

    Balas
  • 25. andi8lumut  |  Agustus 27, 2008 pukul 1:59 am

    memang keren

    Balas
  • 26. eruhaku  |  September 3, 2008 pukul 7:39 am

    seruju setuju setuju!
    selamat ya masuk pilihangue.com😀

    Balas
  • 27. ddit  |  September 4, 2008 pukul 4:28 pm

    kenapa film indonsesia gak pernah maju?? karena yang jadi sutraudaranya eh sutradaranya juga gak punya pikiran maju gimana mo maju??? mendingan nonton mancing mania dech..;))

    Balas
  • 28. avazy  |  September 4, 2008 pukul 5:29 pm

    yup…setuju banget dengan argumen’a loe…film indonesia sekarang gak kayak dulu. film sekarang cenderung memamerkan kehebatan..yang hebat inilah..itulah..shga maksud dan tujuan’a gak pernah kesampean. apalagi sekarang film-film indonesia ceritanya “gitu-gitu mulu”..cape deh…akhirnya dah ketebak duluan.
    gue sekarang jadi males nonton..dah gak seru lagi filmnya…jadi gak nafsu deh…

    Balas
  • 29. Modaldengkul  |  September 9, 2008 pukul 12:34 am

    Pada banyak bacot neh, knapa bukan kalian aja yg bikin film? judulnya “ngebacot di internet” haha.. kayaknya malah tambah ancur deh, heuheuheu…

    Balas
  • 30. Purmana  |  September 9, 2008 pukul 5:36 am

    @ Modaldengkul

    Sudah srg sy bilang bahwa kita sebagai konsumen berhak mengkritik habis2an ttg film.

    Logikanya gini, kalo ad seorang insinyur salah melakukan perhitungan, sehingga jembatan yg dibangunnya runtuh, maka sah2 saja bila akhirnya dia diejek, walopun yg mengejeknya itu orng yg jauh lebih bodo dari dia.

    Kita memang tidak bisa menciptakan film, namun kita hanya ingin dunia perfilman Indonesia ini baik. Itu saja.

    Balas
  • 31. edos  |  September 13, 2008 pukul 11:15 pm

    Yang namanya kritikan itu mang perlu, tapi harus jelas juga arahnya jangan asal hantam kromo, tapi kg sampe apa yg menjadi tujuan dari kritik itu sendiri, kalo gitu sama aja… Sinetron ancur karena yg mengkritiknya juga ancur…. Kalo soal prihatin kita semua jg prihatin,
    apa lagi yg namanya Infotainment, dari mulai si artis pacaran, kawin, beranak and sampe cere lagi semua diliput sama semua PH, kaya kaga ada bahan lagi aja. ikut-ikutan semuanya. Harapan saya yuk kita sama2x berbenah, jangan berhenti berkarya and jangan berhenti jg untuk mengkritik demi untuk kebaikan dan kemajuan perfilman Indo…..

    Salam….

    Balas
  • 32. Tya  |  September 18, 2008 pukul 10:26 am

    eh, tapi saya liat disini gag ada yang ngritik ancur yah . . .wahhh . .bagus . .bagus . .
    *nikmatilah perbedaan

    Balas
  • 33. astrid  |  September 18, 2008 pukul 9:02 pm

    gw mah,ga suka nonton film Indonsia.
    apa lagi yg serem-serem.
    huh!
    ga jelas tauuu.
    untuk yang laennya mah lumayaan.
    tapii smoga dunia prfilman Indonesia besok lebih baik deeh.

    Balas
  • 34. ReNgGa  |  September 21, 2008 pukul 7:46 pm

    kNpa HdUpku BeGiNi Ya?????

    Balas
  • 35. Ar Rush die  |  September 23, 2008 pukul 5:35 pm

    Itulah iIndonesia…..Ga perlu cape-cape mikir…la wong tiap hari aja tayangan nya bukan hasil olah pikir…Tapi hasil dari olah bagi bagi persentase lu berapa gue berapa…Hayo sapa Tuh…!!!

    Balas
  • 36. orrie  |  September 26, 2008 pukul 1:41 pm

    setuju skali,,
    ngapain nonton kalo yg di nonton cuman pamer kecantikan aja,,
    mendingan baca ato apalah gitu biar tamba wawasan

    Balas
  • 37. Ihsan  |  Oktober 3, 2008 pukul 5:56 pm

    Jgn buat film yg aneh2 dech. Mending yg ad unsur pendidikannya

    Balas
  • 38. Irwan  |  Oktober 3, 2008 pukul 6:47 pm

    Film d indosiar banyak yg aneh2. Sprti ciuman, pelukan, & hal menji2kkan lainnya. Apa nggak ad ide yg laen? Bodo amet sutradaranya.

    Balas
  • 39. Tito  |  Desember 28, 2008 pukul 12:25 am

    saya sngt stju dengan apa yg anda ktkn……………
    tp, film INDO lebih baik drpd film BARAT yg ad adegan yang tdk baik……………

    Balas
  • 40. surya  |  Februari 1, 2009 pukul 8:31 pm

    ada yg punya dvd bob marley gak? ada anak rasta gk?

    Balas
  • 41. adrian  |  April 9, 2009 pukul 6:54 pm

    gue ini ganteng mirip “ariel” peterpan,keren banget,dan satu lagi gue bau alias banyak uang.

    Balas
  • 42. laurencya  |  Mei 2, 2009 pukul 10:28 am

    kadang ada tv yang porno apa lagi yang main jupe sampe2 dia akting mandi beneran buka baju pokokya semua tv indonesia bikin orang jd yg gx bnr

    Balas
  • 43. bandartogelterpercaya.info  |  April 3, 2016 pukul 8:06 am

    makasih bos tentang infonya

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Sekilas Diriku

'Seorang manusia normal yang memiliki keinginan normal untuk menjadi orang yang tidak normal'

Banner


Awas Nanti Kepala Bocor

RSS Berita Bola

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Arsip


%d blogger menyukai ini: