62,7% Remaja Sudah Tidak Perawan Benarkah Itu

Juli 23, 2008 at 10:55 pm 37 komentar

Cobalah perhatikan data yang tersaji di atas, renungkanlah hal tersebut. Terlepas dari benar atau tidaknya data tersebut, yang pasti itu dapat menjadi peringatan bagi kita semua.

Jujur, saya pribadi cenderung setuju dengan kesimpulan dari data di atas, tetapi bukan berarti saya setuju dengan data-data angka yang tertulis tersebut. Bahwa cukup banyak remaja yang perilakunya sungguh kelewatan, bahkan sampai-sampai dapat dikatakan tak beradab.

SALAH SIAPA SEMUA INI ???

APA SOLUSI UNTUK MENYELESAIKANNYA ???

Sungguh setelah merenung tentang hal ini saya jadi sedikit ragu, ‘Nampaknya Kehidupan Bangsa Indonesia Tak Akan Lebih Maju di Masa-Masa Mendatang’.

sumber berita : liputan6.com

Entry filed under: Aneh-Aneh, Manusia, sosial. Tags: .

Apakah Muka Saya Sudah Cukup Menyeramkan CAWALKOT BANDUNG KALAHKA NGONGOTORAN BANDUNG

37 Komentar Add your own

  • 1. pakde  |  Juli 24, 2008 pukul 1:27 am

    Kupikir dari dulu kala. Sejak jaman nenek moyang juga banyak yang sudah tak perawan. Cuma belum ada yang mendata saja dan mengekspos luas. Jadi tak usah heran, santai aja bro…

    Balas
  • 2. purmana  |  Juli 24, 2008 pukul 6:57 am

    @ pakde

    Nah,,, itu masalahna Pakde
    Jaman dulu orang2 bersikap seperti itu saat mudanya, dan kini coba lihat kondisi bangsa kita, Apakah dapat dikatakan baik ???

    Lalu sekarang anak mudanya masih bertingkah parah dan malah makin parah….. LALU APAKAH HAL INI AKAN MENJAMIN KONDISI BANGSA KITA LEBIH BAIK DI MASA MENDATANG.

    Mana bisa kita santai Pakde,,,, Dalam agamaku diwajibkan untuk saling mengingatkan sesamanya dalam kebaikan, oleh karena itu tindakan santai adalah sebuah tindakan yang SALAH.

    Balas
  • 3. GiE  |  Juli 24, 2008 pukul 9:03 am

    Haduh.. nasip kaum remaja masa kini…😦

    Arus baratisasi memang dahsyat sekali dan statistik diatas merupakan PR bagi para orang tua untuk membatasi atau mengontrol pergaulan si anak yang masih remaja supaya nggak terjerumus ke pergaulan bebas ala barat.

    Sepertinya disinilah iman yang kuat sangat diperlukan…
    😕

    Balas
  • 4. agung mustofa  |  Juli 24, 2008 pukul 11:53 am

    kalau ngk kuat mending nikah aja..
    kalau pacaran jangan berlebihan, jagalah etika kamu.

    bayangkan bila wanita yang kamu nikahi/
    istrimu yg kmu cintai itu terrenggut kehormatanya!!!!
    sakit, perih, sedih.. rasanya..

    meski saya masih 19th n blm punya istri saya bisa bayangkan
    bagai mana rasanya..
    diri pribadi kalian i jaga baik2 ya…. trims.

    Balas
  • 5. agung mustofa  |  Juli 24, 2008 pukul 11:57 am

    sibuk kanlah kalian oleh Allah, maka kalian tidak akan disibukkan
    oleh selain Allah.
    bila tidak..

    kalian akan disibukkan oleh selain Allah.

    ngomong memang mudah…..

    tapi kita harus berusaha.

    Balas
  • 6. Supermance  |  Juli 24, 2008 pukul 12:00 pm

    Salahkan SCTV nya dong, secara dia yang paling banyak sinetronnya kan ?

    Balas
  • 7. Rully Patria  |  Juli 24, 2008 pukul 2:38 pm

    waduh…
    ga kebayang deh gimana ntar ngurus calon anak saya…
    palagi klo perempuan…
    moga-moga Allah memberikan kekuatan…

    Salam kenal Kang…. saya link ya blognya..

    Balas
  • 8. azkaa,,  |  Juli 24, 2008 pukul 8:20 pm

    dikasih tau ga pur metode pengumpulan datanya sampe dapet angka segitu? serem ya..

    ya Rabb, lindungi bangsa ini..

    Balas
  • 9. jondry  |  Juli 25, 2008 pukul 3:36 am

    kacau…. mana belum punya bini lagi!!!!
    berabe kalo gini nih, susah dong nyari calon istri yang virgin…..
    mesti diimbu dari masih sd kayanya….

    bingung kalau ditanya salah siapa, kayanya semua orang mesti bertanggung jawab, ya pemerintah, media masa, polisi, aparat desa, rt, rw, orang tua, ya termasuk kita yang terkadang suka cuek melihat pasangan muda mudi dilingkungan kita lagi asik berdua…

    sebuah fakta yang mencengangkan yang terjadi disaat Islam mulai maju, dimana masjid menjamur disetiap pelosok, remaja masjid bertebaran disetiap wilayah, ulama ulama lebih populer dari pada artis-artis ibukota…. yang seharusnya menurut logika saya moral bangsa ini menjadi lebih baik……
    tapi kenapa ini terbalik… salah siapa kalo gitu???? (balik nanya seh…)

    sory mas belum bisa kasih solusi… nanti dipikirin dulu deh, udah mau subuh nih…
    salam kenal…
    dhani

    Balas
  • 10. Jiwa Musik  |  Juli 26, 2008 pukul 7:00 am

    ya… kalo film2, lagu2, buku2, internet dsb yg bagus2 dan menarik kebanyakan masih impor dr amrik ya budaya & tatanan sana ikutan terimpor termasuk budaya dianngap aneh jk remasa masih perawan.

    ndak tau apa ini butuh solusi apa ndak, tp kalo ga mau spt ini, ya bikin film2, lagu2, buku2 dsb sebanyak-banyaknya dan semenarik-menariknya agar para remaja jauh lebih antusias dan tertarik thd budaya dan tatanan spt itu drpd budaya dan tatanan impor

    Balas
  • 11. Fiant  |  Juli 29, 2008 pukul 12:48 pm

    Memang banyak sekarang yang ga perawan.
    Terutama anak sekalah saat ini, baru SD aja dah kenal pacaran. Gimana besarnya???????

    Balas
  • 12. Saiful bachri  |  Juli 31, 2008 pukul 12:03 am

    Ya emg rada rumit jga ce, twu cpa yg salah, yg pzti qta sbg pnrus bgsa ni jgn mmbiarkan hal tsb trus brkpanjangan. Tentu dg cara n aturan yg tpat. Untk mencpai baldatun toyyibatun warobbun gofuur. Amin.

    Balas
  • 13. Fiant  |  Juli 31, 2008 pukul 12:49 pm

    Setuju pak saiful

    Balas
  • 14. utomo  |  Agustus 1, 2008 pukul 10:35 pm

    orang indonesia sdh waktunya didaur ulang,biar ga ada orang2 yg banyak melakukan dosa

    Balas
  • 15. via  |  Agustus 9, 2008 pukul 9:23 am

    klo dibilang salah siapa???????? yach salah orangnya sendiri yang nglakuin ,gmn bisa ampe kelewatan!!!!!padahal pastinya mereka tau mana yang boleh dan engga` boleh dilakuin!!!!

    jujur aq bilang ya.. aq tuh paling suka dengan yang namax pacaran apalagi ciuman!!! tapi aq selalu bisa kok ngontrol diri …..
    kaya` petting`oral sex`n kissing dari neck ke bawah,aq g pernah nglakuin tu semua buktinya aq g sampek tu kelewatan ampe segtu….jadi ya…salah orang yang mau nglakuinnya….udah tau dosa n berbahaya tapi tetep aja diterusin……
    napsu tu klo diterusin malah g bisa dicegah….lama-lama bisa -bisa hilang kendali….n ampe gila akhirnya!!!!

    trus…..solusi untuk nyelesaikannya….ya…..itu tergantung pada diri masing-masing orangnya!!!!! toh walaupun mereka dah tau aturan n norma tetep aja dilanggar trus qt mesti gmn hayo……klo itu terjadi emang dari dasar sifat n watak orang tersebut peraturan pemerintahpun g mempan tuk ngebatesinya!!!! jadi solusinya ya….. tergantung personal n hati masing-masing individu……

    Balas
  • 16. purmana  |  Agustus 9, 2008 pukul 8:04 pm

    ujur aq bilang ya.. aq tuh paling suka dengan yang namax pacaran apalagi ciuman!!! tapi aq selalu bisa kok ngontrol diri …..
    kaya` petting`oral sex`n kissing dari neck ke bawah,aq g pernah nglakuin tu semua buktinya aq g sampek tu kelewatan ampe segtu….jadi ya…salah orang yang mau nglakuinnya….udah tau dosa n berbahaya tapi tetep aja diterusin……

    Anda ini gimana sih ????

    Berarti Pacaran dan Ciuman itu TIDAK DOSA ya??? Coba pikir lagi ah… Bukannya itu semua merupakan gerbang menuju perbuatan hina (zina).

    SOLUSI DARI SAYA sih cuma satu, ayo kita mengkaji kembali agama yang kita miliki.. Insya Allah kita akan mendapat solusi yang tepat.

    Balas
  • 17. hahehoh  |  Agustus 14, 2008 pukul 7:57 am

    alah,, paling kau jg termasuk yg 97% kan? ngakuuu!!!😀

    Balas
  • 18. michelle  |  Agustus 18, 2008 pukul 4:47 pm

    gue blakangan ini trjerumus. padahal gue uda bangga ma diri sndiri krn bs jaga hub slama 2 taon tnpa dy nyntuh aku. dia ngjak pegi, gue tolak mulu. brusaha nyium, gw ngindar. long distance but sering ktemu.

    but..di kmar kos, gw brubah. nglakuin hal2 gila, but ga nympe buka2an.

    gue brusaha kmbali lurus, but kebawa nafsu mulu tiap pergi weekend ma dia. apalagi gw lg kecewa ga dtrima UGM.

    bahkan uda jd mhs UI pun gue masih agak kesall dgn Allah. pelampiasannya ya gitu deh.

    plajaran yg bs gue ambil. klo gue pny ank cewe, bkal gue jaga bner2, kayak keluarga Arab memperlakukan ankny. pkkony ga bole dkt2 cowo, klo prlu, jodohin aja skalian.

    Balas
  • 19. michelle  |  Agustus 18, 2008 pukul 4:49 pm

    tayangan TV tuw rombak… jgn mkirin duit, pntingin moral anak2 donq.

    tp gue bknny trpngaruh tv, tp majalah ibu2

    Balas
  • 20. andi8lumut  |  Agustus 27, 2008 pukul 2:02 am

    Memang keperawanan sekarang ini menjadi sangat LANGKA.. . NIKAH AJA UMUR MUDA

    Balas
  • 21. Dipta  |  Agustus 27, 2008 pukul 11:00 pm

    Wah,, jangan keburu menganggap suatu data itu valid untuk general ya.. bisa saja survey nya dilakukan di suatu daerah saja atau sampelnya kurang menyeluruh..
    menurut saya sih diambil hikmahnya saja,, semoga saja makin banyak masyarakat kita yang sadar betapa berat krisis moral bangsa kita ini..

    Katanya Indonesia negara muslim terbesar di dunia, tapi kok perilaku masyarakatnya masih banyak yang kayak ga punya agama yah? huhu..

    Balas
  • 22. rousyan  |  September 1, 2008 pukul 6:07 pm

    Waduh, statemen kamu di akhir yang ragu bahwa bangsa ini kelak tidak bisa lebih maju membuat saya kecewa.

    Sekalipun data itu benar, kita harus tetap optimis bahwa semuanya akan bisa jadi lebih baik.

    Kita tidak boleh pasrah. Yang pasrah hanyalah yang terjajah. Sadar atau tidak sadar kita tidak boleh mau dijajah.

    Balas
  • 23. killer  |  September 24, 2008 pukul 7:54 pm

    saya setuju dengan para wanita di indonesia ….
    mung kin bangsa kita yang amburaduyl tdak memper hatikan semua kalangan abg salah siapakah ini:? apakah kami yang harus menjawabnya atau kah kalian semua

    Balas
  • 24. killer  |  September 24, 2008 pukul 7:56 pm

    bansat

    Balas
  • 25. razfaren  |  September 30, 2008 pukul 8:31 am

    Mnurut saya sebagai anak yang masih duduk di bangku sma, sepertinya hasil survei tsb tidaklah dapat dipakai sbg acuan, saya sendiri masih merasakan masa2 itu. Dan memang dari sekian byk teman yg saya ketahui, mungkin “hanya” sktr 30%nya pernah petting dsb. bgitu jg dgan masalah kprawanan, mgkin plg byk hnya 10% dr tmn2 smp saya yang tidak perawan.

    kalau aborsi, saya rasa mungkin hanya 1-3 orang dr 1 sklh saya yg pernah melakukannya. Kalo nonton porno sih..yah bisa saya pastiin 99% cowo pasti pernah🙂 tapi klo cewe plg cuma 50% lah..

    Nah dari kenyataan2 yg dapat saya lihat sendri ini, menunjukkan bahwa hasil data itu sama sekali TIDAK RELEVAN dan TIDAK DAPAT DIGUNAKAN SEBAGAI ACUAN krn mungkin saja kebetulan wilayah utk pengmbilan sampel tsb memang mrpkn wilayah yg tidak mampu kenyataan kenyataan keseluruhan perilaku remaja, saya yakin mungkin hasilnya sangat berbeda jauh pada setiap kota.

    Menurut data yang saya sebutkan di atas tersebut tu juga sudah saya lebih2kan, karena klo saya liat tanpa mencari2 pun sgat sulit mendapat cewe yg “gampangan” gitu, masih banyak cewe yg terliat baik (karena saya ga tau aslinya), pesen saya sih buat yg masih sepantaran..cobalah pacaran dan cari cewe/cowo yg bener2 kamu yakinin buat serius, karena kayana berapa taun k depan susah cari orang yang blm prnh “tersentuh” bertekadlah serius tapi santai dalam berhubungan, tetap menjalani kwjbn sbg murid, mw pacaran gpp, ag2 lewat..ya okelah..asal km tuh bner2 srius mw ma tu org! jangan ud “dipake” ditinggalin..

    jujur ny..sklian mw minta maaf..saya juga masuk yang 93,7% dan 97% tu loh..hehe..tapi insya ALLAH saya serius ma cewe saya..hehe

    Just Poor and Calm Student – “RAZFAREN”
    http://razfaren.co.cc

    Balas
  • 26. purmana  |  September 30, 2008 pukul 11:59 pm

    @ Razfaren

    Nah ini nih,,, salah satu orang dengan pikiran “salah”….
    Oke, saya pun belum setuju dg kualifikasi data2 di atas. Namun tetaplah jadikan ini sebagai “awareness” bagi kita.

    Dalam agama saya (ISLAM) sudah jelas diatur mengenai hubungan antara laki-laki dan wanita yang bukan muhrimnya. Dalam Islam juga sudah dijelaskan dengan cukup indah bagaimana seharusnya lelaki menjalin hubungan dengan seorang wanita hingga tahap pernikahan.

    Jadi intinya KEMBALIKANLAH cara berpikir anda ke dalam koridor aturan-aturan agama. Janganlah anda berpikir pragmatis, yang menurut anda baik maka anda lakukan… Bukankah sudah ada aturan yang jelas mengenai semua halnya di dunia ini??? Kita hanya manusia, diciptakan oleh Allah, hidup untuk beribadah pada Allah, dan mati kembali pada Allah. adakah alasan bagi kita untuk keluar dari aturannya ???

    @ all
    SELAMAT IDUL FITRI 1429 H. Semoga amal ibadah kita selama sebulan kemarin dapat diterima, dan kita dapat berjumpa dengan Ramadhan tahun berikutnya.

    Balas
  • 27. ahh  |  Oktober 5, 2008 pukul 6:45 pm

    Sepertinya mereka suka petting…karena…
    mereka….
    adalah….
    pencinta binatang peliharaan (pet) sehingga mereka memeliharanya (petting).

    Sepertinya mereka tidak perawan…karena…
    mereka….
    adalah….
    jejaka. Jejaka seperti saya kurang ‘sreg’ dibilang perawan, walaupun sama2 belum diperawani atau dijejakai.

    Ga penting ya? Piss ahh. Lagi iseng kok.

    Kalau soal nyalahin yaa sy g tahu yaa… Sy kan g kenal sama mereka yang mlaku2 gituan. Trus ini kan masuknya krisis moral ya.. sedangkan krisis tersebut juga masuk dalam ‘lingkaran krisis’. Makin bingung deh mau nyalahin siapa, soalnya, krisis ini juga bisa jadi dari krisis yang lainnya. Saya juga g masalahin persentase dari data valid atau nggak, toh nyatanya di Indonesia memang ada yang melakukan itu (ada yang direkam lagi!). Tapi, sedikit solusinya:

    1. Kayaknya pola pikir emang yang paling penting, jadi jangan pakai pola pikir yang ‘maunya enak ajah’/ berdasar napsu setan. Manusia yang dikuasai napsu setan itu katanya pikiran/derajatnya bisa lebih rendah daripada binatang lho, serius! 2. Pendidikan (agama, moral, atau “itu” sendiri) usia dini dan lingkungan yang baik. Ini pengaruh besar buat ngebentuk perilaku anak waktu dewasa.Tanggung jawab ortu cukup penuh di sini. 3. Ingat hukum aksi-reaksi. Setiap perbuatan, pasti ada balasannya doong. Melakukan “itu”, ada banyak konsekuensinya lho. Yg jelas, ga bakal enak dunia akhirat, percaya deh. Semua udah tertera di aturan2, baik aturan hukum (KUHP), aturan susila (reaksi orang sekitar, aturan yang gak tertulis), atau yang paling jelas, aturan Allah (pada Al Quran) dan hadits.

    Kalu udah ga tahan, ya mending nikah aja deh. Saya setuju sama komen di atas. Kalau ga mau nikah, ya jangan gituan. Mending belajar en kerja dulu, buat nanti modal nikah dan berkeluarga. Kalau udah nikah, bip-bip roger2 sama istri juga boleh, diitung ibadah lagi (kalau niatnya baik yaa).

    Saran: Jadi jomblo kayak saya. kalo nggak, cari pacar yang jeleeeeekkk sekalian. Jangankan kawin, macarin juga kayaknya kita kepaksa banget. Yu ah.

    Selamat Idul Fitri 1429 H. Mohon Maaf Lahir dan Bathin.

    Balas
  • 28. selvi  |  Oktober 8, 2008 pukul 6:55 pm

    nenek gue setua ini kok masih perawan ya…

    Balas
  • 29. Setan33  |  Oktober 18, 2008 pukul 2:00 pm

    Hehe… Skrg cewe gw udah g prawan neh d prawani mantannya! Emosi! Sedih T.T
    tapi kaLo inget dosa, gw jg udah pernah perawani cewe jg si,dasar karma! Inti dr omongan gw disini! Jgn berbuat yg terlalu jauh, ingat KARMA BOZ! Belajar dr yg pernah merasakan spt sy, sy tobat..

    Balas
  • 30. whandhy!!  |  November 13, 2008 pukul 2:47 pm

    betol2 semua,,,apa kata dunia????????

    Balas
  • 31. Zary  |  November 19, 2008 pukul 3:12 pm

    AsS.
    Pacaran i2 di Larang oleh agama,
    pa lg sampe ciuman gt. . ,
    dosa tw’!!

    Balas
  • 32. mar  |  Januari 25, 2009 pukul 12:22 pm

    negri kita butuh dokter
    negri kita butuh obat
    negri kita butuh guru
    negri kita butuh kejujuran
    negri kita butuh perhatian
    negri kita butuh orang waras

    Balas
  • 33. viceroy  |  April 18, 2009 pukul 9:42 am

    aww . . . maaf sbelumx . . . .kalo pacaran g boleh krn merupakan pintu dosa . . kalo gt internetan jg g bleh dong .. . coz dr internetan jg sumber perbuatan maksiat . . ..contohx ada orang2 yg cari gambar porno . .crita ataw video porno . . pdhal internet jg baxk manfaat positif . contohx aja misal ada orang yg tiap hari buka situs2 sains . . .lalu gedex dia jd profesor n bs membuat bangga bangsa n negarax . . . apa qta maw suatu hal d cap negativ hax gara2 beberapa kerugian yg d sebabkanx . . padahal qta tau
    . . semua hal d dunia ni ada segi negativ n positivx . . . tinggal orang2x aja maw ambil segi positiv n ninggalin negativx atw lbih negatifx n mmbuang segi positvx. . . . .

    pd akhirx . . saya hax maw komentar klo .
    hasil dari ssuatu hal atw perbuatan bergantung pada niatx . . kalo niat qta udah positiv . . insyaAllah hasilx juga positiv . . kalo niatx aja udah negativ n g baik . . sudah pasti hasilx g baik juga . .sama saja ma pacaran . . juga ada segi positiv n negatifx juga . . .oleh karena itu . . marilah qta berpikir positiv dr sgala sswatu . . n membuang sgala pikiran negativ . . . bicara memang mudah . . tp qta harus berusaha . . . .maaf jk ada kata2 yg salah .
    . wass

    Balas
  • 34. fera  |  April 18, 2009 pukul 4:10 pm

    try to be me?? gw pikir gw depresi.

    Balas
  • 35. lian  |  Juni 5, 2009 pukul 4:00 pm

    kenapa para remaja haus akan seks……..??????
    dan kenapa ketika melakukan seks para remaja tidak pernah memikirkan keperawananya untuk suaminya……?????????

    Balas
  • 36. redspider  |  Juli 1, 2009 pukul 7:23 am

    awas AIDS=Akibat Intim Dengan Sinetron

    Balas
  • 37. ECHYYA  |  Oktober 22, 2009 pukul 8:11 pm

    IKA TIDAK PERAWAN

    NAK BEJI

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Sekilas Diriku

'Seorang manusia normal yang memiliki keinginan normal untuk menjadi orang yang tidak normal'

Banner


Awas Nanti Kepala Bocor

RSS Berita Bola

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Arsip


%d blogger menyukai ini: